Islamfobia, Pertembungan Budaya dan Perang Global Melawan Keganasan

06/22/2017
by ILHAM Books

Prakata Penulis Islam Bukan Agama Teroris

Suasana dunia yang penuh dengan ketidaktentuan menuntut kita berada pada satu wacana yang menagih jawapan. Malangnya jawapan yang dicari tidak datang dalam bentuk hitam atau putih tetapi jalur-jalur halus antara hitam dan putih yang cuba memahami realiti yang sedang dilalui. Ini adalah kerana peristiwa dunia berkembang begitu pantas sehingga setiap jawapan yang baru kita temui sudah tidak relevan lagi dengan datangnya permasalahan baru. Memahami suasana dan konteks adalah sebahagian dari jawapan dan penguasaan kepada realiti yang berlaku membentuk cara kita menjawab persoalan semasa.

Perlaksanaan Hudud di Malaysia: Retorik atau Realiti?

06/22/2017
by ILHAM Books
Prakata Penyunting Hududisme: Antara Retorik dan Realiti

Segala syukur dan puji bagi Allah S.W.T yang maha esa lagi berkuasa yang menganugerahkan hidayah dan keupayaan untuk merealisasikan penerbitan buku Hududisme: Antara Retorik dan Realiti ini.

Tariq Ramadan seorang pemikir intelektual Muslim di Barat telah mengejutkan ramai pihak apabila membuat gagasan dalam makalah “ An International call for Moratorium on corporal punishment, stoning and the death penalty in the Islamic World” untuk menangguhkan perlaksanaan hudud pada waktu ini. Saranan ini mendapat kritikan hebat oleh ramai pihak kerana menganggap ia adalah sebahagian daripada tuntutan akidah.

Antara Ekstremisme Tirani dan Ekstremisme Pemberontak

06/15/2017
by ILHAM Books

Kata Pengantar Buku Islam Agama Rahmah


Umat Islam di abad ke-21 masehi diuji Allah SWT dengan pelbagai ujian getir demi memberikan mereka peluang yang lebih untuk mujahadah, berdakwah dan istiqamah di atas jalan kebenaran. Periode pasca-penajajahan telah menyaksikan bagaimana umat Islam bagaikan ‘punching bag’ kepada kuasa-kuasa besar dan juga para tirani di seluruh dunia. Lebih malang lagi, yang lebih banyak terlibat di dalam menzalimi dan membunuh umat Islam itu adalah dari kalangan tirani yang beragama Islam dan mengaku dirinya sebagai pengikut Nabi Muhammad SAW.

Hasil dari kezaliman yang berterusan dari para diktator Muslim, terdapat di kalangan umat yang mula berputus asa kepada cara damai dan aman di dalam melakukan usaha pengislahan dan perubahan. Bagi golongan yang gopoh, terutamanya di kalangan anak-anak muda, sikap bersabar dan bertahap-tahap di dalam melakukan usaha amar makrif dan nahy munkar merupakan satu kebaculan dan kedayusan. Bagi mereka, kezaliman para tirani haruslah dibalas dengan kekerasan yang setimpal agar perubahan segera berlaku. Bagi golongan ini, apa sahaja metod perubahan yang menggunakan jalan damai adalah terlalu lambat dan tidak Islamik. Maka mereka melaungkan jihad demi menjustifikasikan tindakan gopoh mereka. Api dibalas dengan api. Pertumpahan darah dibalas dengan pertumpahan darah. Akhirnya semakin banyak nyawa yang terkorban, dan para tirani mempunyai justifikasi di atas segala jenayah yang telah mereka lakukan. Kini mereka muncul dengan mengatakan bahawa apa yang ditafsirkan sebagai ‘kezaliman’ mereka ke atas rakyat sendiri, adalah ebrtujuan untuk mengekang keganasan dan usaha mereka untuk melawan keganasan.


Chambering

06/15/2017
by ILHAM Books

MALA FIDE

BAB 1

Nama aku Rahimi. Nama sebenar aku Muhammad Rahimi bin Abdul Jamil. Aku dibesarkan tanpa ayah dan ibu sejak kecil. Kakakku, Nurul Huda binti Abdul Jamil mengambil tugas mereka untuk membesarkanku sehingga ke hari ini. Pengorbanannya cukup besar; beliau memilih untuk tidak berpacaran atau bersuami dan membiarkan kejelitaan usia mudanya dimamah waktu begitu sahaja. Semuanya dilakukan untuk memastikan satu-satunya darah daging beliau mencapai cita-cita yang diingini sejak kecil- menjadi seorang peguam.

Hari ini, impian tersebut itu akan termakbul kerana aku baru sahaja berjaya menamatkan tempoh sembilan bulan chambering atau dalam bahasa ibunda dipanggil sebagai Latihan Dalam Kamar. Di negara ini, mana-mana pelajar undang-undang yang ingin menjadi peguam wajib melalui proses tersebut di mana mereka perlu melaksanakannya dengan mana-mana firma guaman yang peguamnya telah bekerja sebagai peguam untuk tempoh masa minimum 7 tahun. Peguam yang mempunyai Pelatih Dalam Kamar juga dikenali sebagai Master dan bertanggungjawab memastikan “anak muridnya” mendapat pendedahan yang secukupnya tentang asam garam kehidupan seorang peguam selama tempoh 9 bulan tersebut.

Antara Wasatiyyah dan Ekstremisme Menurut Sheikh Yusof Al-Qaradhawi

06/11/2017
by ILHAM Books

PRAKATA BUKU ISLAM AGAMA WASATIY

Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam yang menjadikan makhluk dan menyempurnakannya, selawat dan salam kepada junjungan besar nabi Muhammad s.a.w. serta kepada para sahabat dan seluruh orang yang beriman.

Islam adalah agama suci yang Allah turunkan kepada manusia, segala asas dan dasar syariah ini terkandung didalam kitab sucinya al-Quran dan kitab ini diperincikan pula oleh sunnah Rasulullah s.a.w.

Dua sumber teras ini telah digembeling oleh para ulama Islam pula bagi menghasilkan kefahaman yang sesuai dengan keadaan semasa mereka hidup dan bagi menjadikan kupasan terhadap syariah itu berpijak dibumi yang nyata.

Otto Von Bismarck - Canselor Pertama Jerman dan Tokoh Politik Teragung Kurun Ke-19

04/13/2017
by ILHAM Books

Otto Von Bismarck - Canselor Pertama Jerman dan Tokoh Politik Teragung Kurun Ke-19

Mukhriz Mat Rus, Penterjemah

Barangkali ada yang perikan Otto von Bismarck dengan mudahnya sebagai ‘haiwan politik’ lantaran pendekatan realpotilik yang disandarkan padanya. Pendekatan siasah yang dianggap menuntut pengamalnya untuk sanggup mengorbankan prinsip demi kelansungan dan cita-cita politik. Namun ‘realpolitik’ Bismarck bukan sekadar apa yang cuba diterjemahkan oleh kamus Jerman-Inggeris Langenscheidt sebagai politik yang praktikal, atau politik ikut keadaan, bahkan lebih dari itu. Pada hemat Bismarck, politik adalah satu ‘seni yang munasabah’ dan diterjemahkan dalam segenap perencanaan dan gagasannya sepanjang kerjaya politiknya. Maka adikarya ini menawarkan satu definisi panjang dalam memaknai realpolitik ala-Bismarck.

Perkauman Dalam Dua Wajah

02/06/2017
by ILHAM Books

Apabila pemimpin besar pejuang kemerdekaan tanah air, Dr. Burhanuddin Al-Helmy pada tahun 1945 meneriakkan ‘Di atas robohnnya kota Melaka mari kita tegakkan jiwa merdeka, bersatu padulah seluruh baka’ ia tidak dianggap sebagai perkauman Melayu dan mengundang permusuhan.Ia sekedar untuk menyatu padukan bangsa Melayu yang sedang bergelora menuntut kemerdekaan. Ia diucapkannya di perasmian Parti Kebangsaan Melayu (PKMM).Allahyarham, seorang professional yang dapat diterima oleh pelbagai kaum bukan saja di zamannya, mungkin juga di masa kini kerana sikapnya yang terbuka.Oleh itu isu perkauman yang kini banyak mendominasi wacana pelbagai phak akibat timbulnya pelbagai kejadian dan tanggapan perlu dibahaskan secara ilmu dan rasional.

Generasi Kedua Politikal Islam: Merintis Jalan Menggalas Harapan

01/30/2017
by ILHAM Books

GENERASI KEDUA POLITIKAL ISLAM: MERINTIS JALAN MENGGALAS HARAPAN

Muhammad Luqman bin Ahmad Tarmizi, SISPRO

Olivier Roy dalam bukunya The Failure of Political Islam telah menulis, dengan nada penuh skeptis dan pesimis mengenai gerakan Islam. [1] Salah satu deskripsi beliau mengenai golongan politikal Islam/Islamis/gerakan Islam berbunyi:

Prolegomena Generasi Kedua Poltikal Islam

01/30/2017
by ILHAM Books

Prolegomena Generasi Kedua Poltikal Islam

Fenomena gerakan Islam ataupun yang digelar di dalam dunia akademia sebagai gerakan politikal Islam merupakan fenomena seabad di dalam politik dunia. Bermula dengan seruan islah atau reformasi di penghujung kurun ke-19 oleh gerakan Pan-Islamisme dan juga gerakan kemerdekaan yang dipacu oleh para ulama di negara-negara kaum Muslimin, gelombang tersebut berkembang sehingga menjadi aktor yang mencorakkan politik antarabangsa selaras dengan perkembangan globalisasi di kurun ke-20 dan awal kurun ke-21. Kini, adalah sukar untuk membaca, mendengar dan mengikuti perkembangan politik dan ekonomi dunia tanpa ada isu atau berita yang berkaitan dengan mana-mana gerakan politikal Islam dari serata ceruk bumi.

Konflik Syria: Antara Perang Sekte Dan Percaturan Kuasa Besar

01/30/2017
by ILHAM Books

KONFLIK SYRIA: ANTARA PERANG SEKTE DAN PERCATURAN KUASA BESAR

Muqaddimah

Pertembungan dan krisis adalah sunnah alam yang dijadikan atas sebab musabab melalui ketetapan Allah SWT. Ianya sebagai ujian kepada manusia, ketahanan diri dan membawa perubahan mengikut prinsip sebab musabab tersebut. Allah berfirman yang bermaksud:

Iaitu mereka yang diusir dari kampung halamannya dengan tidak berdasarkan sebarang alasan yang benar, (mereka diusir) semata-mata kerana mereka berkata: "Tuhan kami ialah Allah". Dan kalaulah Allah tidak mendorong setengah manusia menentang pencerobohan setengahnya yang lain, nescaya runtuhlah tempat-tempat pertapaan serta gereja-gereja (kaum Nasrani), dan tempat-tempat sembahyang (kaum Yahudi), dan juga masjid-masjid (orang Islam) yang sentiasa disebut nama Allah banyak-banyak padanya dan sesungguhnya Allah akan menolong sesiapa yang menolong agamaNya (agama Islam); sesungguhnya Allah Maha Kuat, lagi Maha Kuasa