Blog

07/11/2014
by hairul0088 faizal


Ihsan; Keindahan Islam

06/04/2021
by IB Balai ILHAM .

“Puncak pencarian manusia adalah hidup dalam keintiman bersama Tuhan, kondisi ketika aroma dan nuansa kasih sayang, cinta, kedamaian dan keindahan benar-benar dirasakan.” (Sayyed Hosein Nasr)

Keindahan ini dalam trilogi Islam disebut Ihsan dan berada di urutan ke tiga sesudah Iman dan Islam sebagaimana disebut dalam Hadits Jibril. Penulis menyebutnya sebagai “Syahadah Kedua” dalam Islam” . Ia adalah puncak perjalanan sekaligus cita-cita Islam dari Iman yang adalah Syahadat Pertama.

Menilai Kembali Syahadah Kedua

25/03/2021
by IB Balai ILHAM .
Ulasan Buku Syahadah Kedua: Menilai Semula Pemahaman Syahadah Masa Kini

Dalam kepasifan harap, saya menonton runtuhnya ketamadunan manusia. Namun, penulis tidak segan silu menghantar sebuah solusi untuk kemanusiaan yang layu. Tulisan ini begitu berani dalam kesetaraan menjerut kita untuk kembali pada fitrah kemanusiaan sebelum bertuhan. Bahasanya halus. Bahkan tulisan ini memperkenalkan Tuhan di luar imaginasi manusia. Sebaliknya memperkenalkan erti bertuhan secara manusiawi.

Menjadi Peguam Kriminal

05/12/2020
by IB Balai ILHAM .

“Peguam jenayah ni tak betul. Kerja dia nak melepaskan orang jahat. “Jangan jadi loyar jenayah, sebelah kaki dah ke neraka.”

Ini adalah antara kata-kata yang selalu dihalakan kepada mereka yang menjadi peguam jenayah. Seolah-olah kerja ini kotor dan berdosa.

Persoalannya, betulkah atau tidak kata-kata tersebut?

Semasa saya belajar undang-undang di universiti dahulu saya sering ditanya apakah cita-cita saya di masa depan. Saya ada jawapan yang standard iaitu;

“Selain peguam jenayah”.

Itulah jawapan yang tidak diubah-ubah. Sehinggalah takdir menentukan yang saya akan menjadi apa yang saya tidak mahukan itu. Jadi, beware of what you wish for!

Mencari Identiti

26/07/2020
by IB Balai ILHAM .


Sewaktu saya mula menulis buku ini umur saya sudah menjangkau awal 60-an. Pada usia seperti itu ramai orang dalam masyarakat timur beranggapan segala-galanya sudah selesai. Nama sudah tercatat dalam senarai orang bersara. Keilmuan sudah mencapai tahap statik. Pemikiran sudah benar-benar konservatif dan sangat sukar untuk berubah. Ringkasnya, pada usia seperti itu perjalanan hidup dianggap sudah sampai ke penghujungnya

Namun saya sendiri belum merasakan seperti itu. Dari segi umur dan kerjaya, betul saya telah pencen dari kerja asal sebagai profesor di Universiti Malaya pada umur rasmi 56 tahun sejak tahun 2004 lagi. Itu pun kerana kad pengenalan saya dua tahun lebih muda dari umur hakiki. Kalau tidak saya sudah pun pencen dari kerja asal saya sejak tahun 2002 lagi. Malah, mengikut kaedah pencen pada waktu itu, saya perlu pencen pada tahun 2001 sewaktu saya berumur 55 tahun.

Bagaimanapun, realitinya saya masih bekerja. Setelah pencen pada tahun 2004 saya terus bekerja lagi sebagai profesor kontrak sehingga tahun 2008 di universiti yang sama. Atas cadangan kawan-kawan, saya berpindah ke Universiti Islam Antarabangsa sebaik saja kontrak saya di Universiti Malaya tamat, dan terus berada di situ, samada di kampus utama di Gombak, atau di kampus cawangan di Jalan Duta Kuala Lumpur, ISTAC sehinggalah pada akhir tahun 2016 apabila kontrak saya dengan UIAM tamat. Malah sesudah itu pun, saya terus aktif lagi sehingga ke hari ini, dalam pelbagai bidang sama ada berbayar ataupun secara sukarela.

Abu Urwah: Legenda Tanpa Soroton

26/07/2020
by IB Balai ILHAM .

Ada sebuah ‘gejala’ yang sering menimpa ramai tokoh pahlawan negara, terutama tokoh-tokoh kemerdekaan. Gejala itu adalah; setelah mereka ‘pergi’, mereka sering disalah tafsir oleh orang terkemudian.

Sungguhpun tafsiran terhadapnya itu sudah benar, tetap ada kemungkinan pahlawan tersebut terancam dengan masalah yang lain; iaitu hanya sebahagian kecil kisah perjuangannya menjadi sorotan segelintir orang. Akhirnya, maklumat mengenai seseorang pahlawan itu, tidak membentuk sebuah pemahaman yang menyeluruh. Akhirnya, jadilah dia seorang pahlawan atau lagenda yang dipenuhi misteri.

Misteri kerana sumbangan dan perjuangannya tidak diketahui umum. Apalagi disalah fahami. Bahkan, bukan hanya misteri. Boleh jadi tokoh itu dianggap ibarat momokan yang mesti dijauhi. Semua ini kerana, tidak ada sahabat, ahli waris, bahkan anak murid yang tampil memaparkan testimoninya. Sehingga stigma dan kebencian terhadap pahlawan masih melekat kuat.

Atas dasar itulah, buku ini saya hadirkan di tangan para pembaca sekalian.

Student Union: Generasi Baharu Gerakan Mahasiswa

23/07/2020
by IB Balai ILHAM .

Sekitar lima puluh tahun yang lalu, dunia pernah mencerminkan apa yang dilihat dan dialami pada hari ini. Suatu “pemberontakan” yang melibatkan mahasiswa pernah berlaku di Paris dan Prague di mana mereka menyuarakan ketidakpuasan hati. Di rantau Asia pula, perang Vietnam oleh Amerika Syarikat dan sekutunya berterusan selama beberapa tahun. Sekali lagi, mahasiswa berada di barisan hadapan menentang serangan yang tidak adil ke atas sebuah negara yang berjuang untuk dibebaskan itu. Keresahan turut berlaku di tempat-tempat lain, menjadikan kekacauan tersebar ke seluruh penjuru dunia.

Pada hari ini, Paris masih tidak lekang daripada rusuhan di jalanan. Zaman ini turut menyaksikan protes rakyat Hong Kong yang juga tidak berpuas hati dengan kerajaan mereka. Terdapat beberapa perang lain yang meletus, antaranya telah menelan sebahagian Asia Barat, melukai Syria, Iraq, dan Yaman. Baru-baru ini, mahasiswa bangkit melawan Citizen Amendments Act (CAA) yang diperkenalkan oleh kerajaan India. Meskipun begitu, jika dibandingkan dengan masa dahulu, perbezaan yang ketara terlihat pada keparahan dan kerumitan situasi pada hari ini, ia sesuatu yang tiada bandingnya sepanjang separuh abad mutakhir ini.

70 Tahun Kamil Ab. Majid

01/12/2019
by IB Balai ILHAM .

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah dan Maha Pengasih.


Allah yang mengajarkan dengan pena

Mengajar insan apa-apa yang mereka tidak tahu

Selawat dan salam kepada Rasulullah SAW

Rasul yang menyampaikan risalah

Menunaikan amanah


Amma ba‘du,

Buku ini ditulis atas permintaan generasi muda yang ingin mengetahui selok-belok kehidupanku; sebagai seorang ahli akademik, pendakwah, dan penulis. Pada awalnya, aku berasa teragak-agak untuk meneruskannya kerana aku sedar, siapalah aku … sekadar insan kerdil yang tidak punya apa-apa.

Akar Bangsa: Suatu Pemaknaan Hidup Bernegara

01/12/2019
by IB Balai ILHAM .

Bertahun-tahun saya menangguhkan penerbitan buku ini. Terasa seperti ‘menangguh kebenaran’ yang pernah dipuisikan oleh Baha Zain. Antara yang menghalang untuk diterbitkan kerana persoalan makna bernegara sentiasa berkembang dan mengalami perubahan. Dan saya terasa tertinggal dalam memahaminya. Ternyata pemikiran kita juga sebenarnya sukar dibendung dan diikat. Fikiran kita sentiasa liar mencari makna. Buku ini membincangkan proses pembinaan negara bangsa dari sudut kebudayaan dan sejarah. Kedua-dua aspek ini adalah antara unsur yang memberi makna kehidupan bernegara bagi masyarakat yang pelbagai kaum, agama dan wilayah.

Buku ini memfokuskan tentang bangsa Malaysia yang diilhamkan saat menjelang kemerdekaan negara. Buku ini ingin mengajak pembaca untuk memahami istilah kemerdekaan, bahasa, sejarah, seni, tradisi dan sebagainya dalam memahami makna bernegara.

Memahami makna adalah proses intelektual. Kekacauan, pertelingkahan dan salah faham berpunca dari kegagalan memahami makna sesuatu mauduk. Apatah lagi, jika mauduk itu adalah mauduk kehidupan bernegara seperti Malaysia. Perkara tersebut ditambah lagi dengan hilangnya rasa hormat pada usaha pencarian makna, pemaksaan makna dan pelacuran makna demi kuasa.

Hak Asasi Manusia dan Persoalan Budaya

01/12/2019
by IB Balai ILHAM .

71 tahun lalu Perhimpunan Agung Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) telah mengikrarkan Perisytiharan Hak Asasi Manusia Sejagat ( Universal Declaration of Human Rights-UDHR ). Kendatipun begitu, konsep hak asasi manusia terus hangat diperdebatkan, malah wacana tersebut seringkali menjurus kepada pertembungan fahaman dan tafsiran agama dan budaya.

Namun, tidak dapat dimungkiri bahawa Perisytiharan tersebut telah meletakkan garis pengiktirafan hak dan darjat manusia sebagai karamah insaniyah secara universal. Agak kurang berasas kalangan yang menanggapinya sebagai cetusan idea yang bersumberkan tradisi Judeo-Kristian dan diakui bahawa dilihat sebagai terlalu bersifat individualistik dengan nilai-nilai kebebasan yang keterlaluan.

Justeru, konsep hak asasi manusia ini dinilai tidak sesuai dengan sesetengah amalan masyarakat tertentu dan sebagai suatu acuan Barat, ia harus ditolak kerana mewakili suatu bentuk pemaksaan nilai asing terhadap sesebuah budaya sedia ada.

DR MASZLEE: NAK “HAJI MUDA” ATAU “HAJI PENCEN”

03/07/2019
by IB Balai ILHAM .

Dalam satu kuliah subjek Ethics and Fiqh in Everyday Life, Dr. Maszlee Malik telah membincangkan tentang trend kahwin muda yang semakin menjadi pilihan mahasiswa ketika itu (tahun 2006) terutamanya dalam kalangan mahasiswa di UIAM. Secara prinsipnya kahwin muda tidak salah dari segi agama. Namun persoalannya kenapa ia menjadi keutamaan. Menurut beliau adalah lebih baik jika usia muda disibukkan dengan soal haji muda sebagai contohnya yang merupakan rukun Islam kelima.

Dalam masyarakat Islam di Malaysia, haji jarang dikaitkan dengan orang muda. Pernyataan yang biasa wujud berkaitan dengan haji ialah “dah nak dekat pencen nanti”, “anak dah habis belajar”, “bila dah tak banyak komitmen” dan sebagainya. Ada juga yang menyatakan usia mudanya belum puas untuk enjoy atau belum sampai seru. Lebih menarik lagi ada yang berkata, “takkan umur belum 40 tahun dah kena jadi ‘lebai’ pula.”